Semalam saya pulang agak malam (kayaknya udah agak lama saya nggak lembur-lembur lagi). Kemaren sebenernya mau pulang sorean, tapi ada temen yang datang minta diajarin blog sama akses internet pake HP. Jadi sampe sekitar 8.30. Waktu pulang, ternyata ban depan motor saya kempes abis, waduh…
Saya tanya-tanya temen-temen di pos satpam tempat nambal yang dekat. Ternyata lumayan jauh-jauh, apalagi dengan kondisi ban tanpa angin gitu. Akhirnya dibantu temen-temen satpam ngisi angin dulu biar ban gak rusak kalo motor dinaiki (makasih ya..).
Akhirnya nyampe juga di tukang nambal sekitar 500 meter. Ketika di cek, ternyata lumayan parah,. Mau ganti ban, dia gak punya ban baru. Akhirnya tetep dibenerin ban itu meski lama. Saya sampai makan di angkringan terdekat, agak lama juga. Selesai makan masih saja belum selesai. Mungkin baru sejam tambal-menambal ini baru kelar. Habis 10 ribu buat nambal ini.
Tapi saya pikir di semua kejadian pasti ada hikmahnya. Tidak perlu lah mengerutu. Saya tidak mennyesal keluar duit, pikir saya itu sudah rejekinya tukang tambal itu. Saya makan di angkringan juga menjadi lantaran rejeki bagi tukang angkring.
Dengan kejadian ini pula kita bisa mengambil hikmah bagi sesama untuk membantu. Saya sangat menghargai temen-temen yang mungkin sekedar kasih informasi tambal ban terdekat atau membantu ngisi angin.. Saya sering melihat dan menghargai kebaikan-kebaikan gini bukan dari besar-kecilnya  kebaikan tersebut, tapi lebih pada ketulusannya.
Makasih ya.

bocor.jpg