Perasaan trauma ternyata susah hilang. Sewaktu dulu gempa besar 27 Mei, sampai beberapa lama perasaan itu masih saja gak hilang-hilang. Bahkan waktu saya kembali ke Bandung-pun perasaan itu masih saja terbawa. Saya ingat waktu pertama jumatan di Salman setelah balik gempa itu saya kebetulan berada di deret di bagian atas yang lantainya kayu. Ketika selesai shalat dan sebagian jamaah turun di tangga kayu yang menimbulkan suara-suara dan lantai sedikit bergetar. Saya hampir terlonjak dan lari, dikira ada gempa…

Saya sempat diketawain temen saya, katanya terlalu melebih-lebihkan. “Wah, coba situ ngalamin sendiri pas gempa itu”, kata saya.

Semalam ada gempa lagi, tengah malam saya sudah hampir tidur, tiba-tiba dibangunin adik saya katanya ada gempa. Karena ngantuk, saya masih sedikit malas, “paling cuma sebentar”, pikir saya. Saya gak jadi bangun. Tapi begitu merasakan goyangan lagi, saya langsung lari keluar..

Advertisements